DEPRESI


Tanya aku tentang depresi. Aku mungkin mampu untuk menjawabnya dengan tepat.



Depresi. Satu keadaan di mana seseorang itu mengalami tekanan yang teramat. Rasa berat yang teramat. Rasa pedih dan sakit sehingga tak mampu untuk diri sendiri membendung kesakitan itu. Sakit di hati yang bilamana  memukul diri sendiri itu dapat melegakan sedikit kecamuknya hati. Situasi di mana fikiran serabut dengan pelbagai masalah yang diri sendiri tidak dapat mencari jalan keluarnya daripada neraka emosi. Sampai satu tahap, hanya satu perkara yang pasti dapat menghentikan segala penderaan hati. Mati.

Aku hampir depresi dengan penderaan emosi oleh manusia yang hanya mengejar kejayaan duniawi. Aku nak tanya. Adakah kejayaan itu hanya akan dapat dikecapi dengan 24 jam menghadap buku? Kalau aku, semestinya tidak. Fitrah seorang manusia yang telah allah ciptakan dengan sempurna di dunia. Allah menyatakan di dalam kitab terulung, malam itu allah jadikan bagi manusia untuk berehat. Jadi, persoalannya? Kerana kerahan si ‘malaikat’ dunia, aku terpaksa melawan fitrah seorang manusia. Berjaga malam hanya untuk menjaga hati manusia-manusia pendera yang lain. Aku terpaksa menghancurkan diri sendiri untuk menghiasi bibir manusia kejam yang lain.

Kejayaan itu kerja tuhan samada kita berhak untuk menerimanya atau tidak. Ya, betul semua ini adalah usaha. Ya, allah tidak mengubah manusia itu selagi mana manusia itu tidak mengubah dirinya sendiri. Tapi aku ingin bertanya. Adakah ini sahaja caranya? Menyeksa emosi dan jasad melebihi kemampuan sendiri? Penciptaan manusia itu sangat unik. Setiap satunya ada keistimewaan yang tersendiri. Sama halnya dengan kelemahan. Tak semua orang mampu untuk menghadap situasi yang sama dengan orang lain.

Aku hampir depresi dengan mulut-mulut jalang manusia. Andai aku mempunyai satu kuasa untuk membisukan semua manusia yang jalang, aku pilih untuk buat. Jangan kata ‘buli’ itu sekadar satu penderaan fizikal. Sebenarnya penderaan yang paling hebat ialah penderaan emosi. Emosi buat manusia jadi gila. Sakitnya itu kita sendiri faham. Manusia itu hidup dengan emosi dan hati. Sama kesnya dengan manusia-manusia yang rebah dek hati yang tersiat dan bernanah. Emosi itu melibatkan kesan jangka masa panjang. Korupsinya diri kerana emosi yang berkecamuk itu lebih gila. Lebih buat aku untuk pilih mati. Tapi dengan iman senipis bawang, aku masih sedar akan halal haram. Bukan macam manusia-manusia jalang, yang lupa akan hakikat perbuatan yang mereka lakukan itu adalah satu benda yang HARAM.

Kali ini aku minta maaf. Sebab aku tahu nanti di sana kau harus bersusah untuk mencari aku. Kerana fitnah yang engkau pernah hebahkan di dunia, penderaan emosi yang engkau tak pernah lelah untuknya, sedaya upaya menjadi musuh abadi sedang aku menghulurkan kasih yang suci untuk mendamaikan dua hati. Itu aku kata, bila manusia terlalu emosi, diri sendiri takkan mampu untuk membuat pertimbangan yang tepat. Merasakan apa yang dilakukan adalah yang terbaik. Tidak pernah cuba untuk melihat sesuatu itu daripada perspektif lain. Tidak pernah fikir tentang masalah dan hati manusia lain. Terlalu menginginkan manusia faham dan terima apa yang engkau inginkan. Inilah masalahnya. Kau terlalu EMOSIONAL sehingga MEMBULI MANUSIA LAIN DENGAN EMOSI sebab DIRI SENDIRI JUGA TIDAK MAMPU UNTUK MEMBENDUNG SAKITNYA EMOSI SENDIRI YANG BERKECAMUK.

Aku hampir depresi dengan usaha tarbiah malaikat-malaikat plastik di dunia. Niat tidak menghalalkan cara. Niat engkau itu aku boleh terima. Tapi cara engkau yang tidak berhikmah buat manusia lain tersiksa. Inikah keindahan islam? Beritahu aku tentang islam yang sebenar! Semestinya mulut-mulut manis seharum bauan syurga akan katakana islam itu bukanlah satu agama paksaan, satu agama yang lemah lembut dan indah. Cakap itu memang mudah. Tapi malaikat-malaikat dunia yang menghancurkan keindahan islam itu yang sebenarnya. Kerana itu aku cinta islam, bukan ‘malaikat plastik’ dunia.


Aku selamat daripada depresi kerana manusia-manusia yang penyayang. Manusia-manusia yang memahami  diri ini lebih daripada siapa pun. Tanpa kehadiran mereka dalam dunia aku, aku mungkin sudah mati. Hilangnya pertimbangan dek diri yang telah dikawal sepenuhnya oleh emosi yang didera. Kata-kata semangat itu perlu diucapkan oleh manusia-manusia sepeti ini untuk selamatkan kau daripada depresi. Minta bantuan dan pendapat. Mungkin itu dapat bantu diri keluar daripada belitan masalah yang kau rasakan tidak berpenghujung, Aku faham. Orang kata setiap masalah itu ada jalan penyelesaiannya. Cakap memang mudah bukan?  Tapi cuba engkau yang rasa. Bukan senang untuk keluar daripada lilitan masalah.
Saat aku menulis tentang semua ini aku sendiri tidak tahu kezaliman apa yang aku perlu hadap untuk hari esok. Tapi yang pasti, aku akan teruskan langkah, tinggalkan manusia jalang dengan dosa, dendam kesumat yang menggunung, membawa harapan baru untuk hidup dengan lebih positif, kekentalan diri yang tiada seorang yang gagah pun mampu untuk tumbangkan, rasa cinta yang makin mendalam pada manusia-manusia yang penyayang dan menjadi hamba yang lebih tunduk kepada tuhan.

Doakan aku agar sentiasa kuat dan keluar daripada dunia depresi.

1 comment: